UMPO Adakan Campus Tour dan Literacy Class

Universitas Muhammadiyah Ponorogo mengadakan Campus Tour dan Literacy Class untuk MAN 2 Ponorogo. Kegiatan yang dilaksanakan selama empat hari (25-28/2) ini diikuti oleh 35 siswa kelas XI MAN 2 Ponorogo.

Selama kegiata para siswa dibekali pemahaman tentang literasi dan perpustakaan sehingga kesadaran akan literasi dapat tertanam sejak dini. Ini merupakan tahun kedua bagi Perpustakaan UMPO bekerja sama dengan perpustakaan MAN 2 Ponorogo. Waka Sarpras MAN 2 Ponorogo, Asfihani S.Sos, berharap kerja sama ini dapat mengembangkan Perpustakaan MAN 2 Ponorogo dan mendapatkan akreditasi.

Sebagai Perguruan Tinggi, UM Ponorogo berupaya untuk mengembangkan literasi tidak hanya di lingkungan kampus namun juga masyarakat. Kegiatan ini diharapkan dapat menjadi kontribusi nyata bagi masyarakat.

Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang Dampingi Siswa Singapura Lakukan Analisis Pasar

SEBANYAK 22 siswa Singapore Polytechnic (SP) Business School bekerjasama dengan dua perusahaan multinasional, yaitu Johnson and Johnson dan Panasonic melakukan riset pasar (market research) di tiga negara, yaitu Indonesia, Thailand dan Vietnam. Di Indonesia, riset dilakukan di Malang didampingi 8 mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang (UMM).

Selain melakukan riset, selama tiga pekan ini, yaitu Mulai 24 September hingga 13 Oktober 2016, ke-22 siswa ini juga mengikuti empat seminar seputar bisnis yaitu marketing, cultural and regulatory issues, economic, dan supply chain management. Bukan hanya itu, siswa juga diajak melakukan company visit, berkunjung ke sejumlah perusahaan farmasi dan elektronik yang berkedudukan di Malang dan daerah seputar wilayah Jawa Timur.

Sementara untuk riset, menurut Koordinator Program Perwakilan UMM Veri Kurnia Aditama, ada sejumlah tahapan yang dilalui peserta. Pertama, tahap investigasi ke masyarakat. Di sini, siswa SP Business School turun ke 22 rumah warga dan 6 apotek di sekitarUMM guna melihat apa saja alat elektronik yang dipakai dan juga kebutuhan hidup apa yang sering masyarakat gunakan.

‚ÄúDengan adanya investigasi ini, siswa Singapura¬†bisa mengetahui secara langsung dan mendetail kebutuhan pasar¬† yang nantinya menjadi¬†rekomendasi¬†bagi dua perusahaan tersebut,‚ÄĚ jelas staf International Relation Office(IRO) UMM tersebut.

Dari hasil investigasi, ditemukan sejumlah permasalahan, diantaranya masyarakat pada umumnya masih susah mencari sinyal televisi sehingga ketika waktu berkumpul dengan keluarga untuk menonton televisi terganggu. Tidak hanya itu, untuk produk keseharian masyarakat ditemukan perusahaan Johnson and Johnsonbelum banyak mengeluarkan produk oral care.

Para siswa itu juga¬†mencari sejauh mana tingkat konsumsi masyarakat¬†Indonesia pada produk¬†oral care¬†dan¬†home care. ‚ÄúOral care¬†ini seperti misalnya penyegar mulut atau juga perawatan badan. Sedangkan¬†home care¬†ini misalnya seperti pasta gigi, sabun dan semacamnya,‚ÄĚ jelas Veri lebih lanjut.

Setelah melakukan¬†market research, mahasiswa SP melakukan analisa untuk melihat kebutuhan masyarakat dan apa saja yang digunakan oleh masyarakat Indonesia. Pada program yang diadakan selama tigaminggu tersebut, ditemukan hasil bahwa masyarakat Indonesia masih banyak yang menggunakan¬†produk Panasonic¬†untuk alat elektronik. ‚ÄúUntuk kebutuhan seperti mesin cuci dan¬†Air Conditioner¬†(AC) milik Panasonic belum banyak digunakan¬†oleh masyarakat,‚ÄĚ jelas Veri pada penutupan program Tri City (13/10) di Auditorium UMM.

Menurut Koordinator Program dari SPBusiness School, Tan Lii Chong,hasil penelitian yang dilakukan oleh 22 siswa Singapura dan 8 mahasiswa UMM ini belum hasil akhir karena siswa SP masih akan ke Thailand dan Vietnam untuk melakukan penelitian serupa.

Bagi Tan Lii Chong, waktu 3 minggu untuk pelaksanaan program ini merupakan waktu yang sangat pendek untuk melakukan penelitian di Indonesia. ‚ÄúKedepannya¬†akan kami kaji kembali hasil penelitian¬†ini ketika sudah selesai ke dua negara lainnya,‚ÄĚ ujar salah dosen SP Business Scholl tersebut.

Menambahkan hal itu, salah satu siswa SP Chia Kerxin menyatakan, Indonesia adalah negara yang sangat ramah.Chia bahkan takjub melihat bagaimana UMM mendampingi siswa Singapura. ‚ÄúKami sangat banyak berterimakasih kepada UMM dan semua¬†buddy¬†yang mendampingi kami selama tigaminggu. Kalian sudah mengorbankan waktu untuk terus mendampingi kami,‚ÄĚ ujar Chia saat penyampaian kesan dan pesan.

Asisten Rektor UMM Koordinator Bidang Kerjasama Luar Negeri Drs Soeparto MPd mengaku senang dan bangga bisa terus bekerjasama dengan SP dalam berbagai bidang. ‚ÄúHarapan besarkami agar UMM bisa terus dilibatkan dalam berbagai kerjasama dengan ¬†SP,‚ÄĚ jelas Soeparto.

Sumber : www.umm.ac.id