Umsida Bantu UMKM

Pentingnya inovasi oleh pelaku UMKM Batik dalam menjual produknya di masa pandemi membuat tim dosen perbankan syariah Universitas Muhammadiyah Sidoarjo (Umsida) melakukan  pendampingan penjualan di desa Kenongo Tulangan – Sidoarjo, Kamis (14/1). Bermula dari penurunan omset penjualan akibat peraturan pembatasan Berskala Besar oleh pemerintah yang mewajibkan masyarakat untuk tidak melakukan pembelian melalui kontak fisik dan berpindah melalui pemasaran online.

Tim yang beranggotakan Fitri Nur Latifah SE MESy, Ruslianor Maika HUT MAB, dan Masruchin SHI MEI melakukan pendampingan agara para pelaku UMKM batik desa kenongo bisa memasarkan produknya dengan metode transaksi minim kontak. Tim yang dibantu tiga mahasiswa perbankan syariah umsida ini melakukan pendampingan pada Hartono, salah satu pemilik UMKM Batik milik warga kenongo. Untuk mempelopori penjualan transaksi minim kontak, mereka pembayaran melalui media online dan transfer guna meminimalisir resiko Covid-19. Pembuatan Media social yang mendukung produk batik khas desa kenongo yaitu batik tulis dilakukan melalui platform Facebook dan Instragram.

Batik Khas Desa Kenongo ini sangat unik karena memiliki bermacam-macam motif dan pewarnaan alami. Usaha batik di daerah ini dikenal secara turun menurun, baik dari segi desain maupun motifnya. Fitri Nur Latifah SE MESy, salah satu anggota tim menjelaskan jika pendampingan dan hasilnya ini nantinya akan berada dalam pengawasan.

“Kami memberikan pengenalan bagaimana agar mereka bisa memasarkan produknya lebih luas lagi dan aman. Karena mereka tidak perlu bertemu dengan pembeli. Kita akan mendampingi untuk menggunakan platform digital selain aman, daya saing mereka juga lebih baik,” ujarnya sekaligus menutup sesi wawancara ini.

Sumber : Humas Umsida

 

Umsida Bantu UKM Batik Desa Kenongo Terapkan Less Contact Transaction

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.